Kelahiran Yesus: Paduan Suara Kenabian setelah Keheningan Selama Berabad-abad

Isi artikel:

  • Perawan itu akan mengandung
  • Lahir di Betlehem di Yudea
  • Keluar dari Mesir Aku memanggil Anak-Ku
  • Rahel menangisi anak-anaknya
  • Dia akan disebut orang Nazaret
  • Roh dan kuasa Elia
  • Anak Allah Yang Mahatinggi
  • Abraham dan keturunannya
  • Mempersiapkan jalan Tuhan
  • Terang bagi orang bukan Yahudi
  • Kesimpulan: Paduan suara nubuatan Natal

Sudah menjadi kebiasaan untuk menganggap kelahiran Yesus sebagai momen damai dan tenang yang luhur di bawah langit malam yang bersih dan cerah di Betlehem. Beberapa lagu Natal paling terkenal diliputi suasana yang tenang ini: "Silent Night"; "O Holy Night"; "It Came upon a Midnight Clear"; "O Little Town of Bethlehem".

Akan tetapi, Injil Lukas juga mencatat suasana yang berbeda yang sedang dimainkan, di lahan yang penuh dengan gembala di luar kota. Sekelompok besar makhluk surgawi baru saja muncul, menerangi langit dan menembus keheningannya dengan seruan "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi di antara orang-orang yang berkenan kepada-Nya!"

Itu adalah pengumuman publik pertama tentang kelahiran Mesias - paduan suara kenabian setelah lebih dari empat abad keheningan sejak nabi terakhir Perjanjian Lama, Maleakhi, menulis nubuatannya dari Allah.

Nubuat mungkin bukan faktor utama dalam cara pandang banyak orang modern tentang kisah Natal. Akan tetapi, itu jelas merupakan pikiran penting bagi Lukas dan Matius, yang masing-masing mengambil tema itu dan membumbui kisah Kelahiran mereka dengan kiasan dan referensi ke nubuatan yang digenapi melalui kelahiran Yesus.

Perawan itu akan mengandung

Gambar: kelahiran Kristus

"Dia akan melahirkan seorang Anak laki-laki, dan engkau akan menamai Dia Yesus karena Dia akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa-dosa mereka." Semua ini terjadi untuk menggenapi apa yang telah Tuhan katakan melalui nabi: "Seorang perawan akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, nama-Nya akan disebut Imanuel" (yang artinya, Allah beserta kita). (Matius 1:21-23; bandingkan Yesaya 7:14)

Menulis untuk pembaca Yahudi, Matius menunjuk nubuatan Perjanjian Lama lebih langsung dan sering, untuk menunjukkan kepada pembacanya bahwa Yesus adalah Mesias yang telah lama ditunggu-tunggu, keturunan Daud dan Abraham. Dia mulai dengan mengutip pesan dari Yesaya ini kepada raja Yudea Ahaz, lebih dari 700 tahun sebelumnya, yang digenapi dalam kelahiran Kristus dari seorang perawan. Matius menyejajarkan nama Yesus ("Allah adalah keselamatan") dengan gelar Imanuel ("Allah beserta kita") karena keduanya menggambarkan anak Maria, Putra Allah yang berinkarnasi yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa-dosa mereka.

Lahir di Betlehem di Yudea

Dia bertanya kepada mereka di mana Kristus akan dilahirkan. Mereka berkata kepadanya, "Di Betlehem, wilayah Yudea, karena beginilah yang ditulis oleh nabi: 'Tetapi engkau, hai Betlehem Efrata, tanah Yehuda, engkau bukanlah yang terkecil di antara penguasa Yehuda; karena darimu akan bangkit bagi-Ku, seorang yang akan memerintah Israel.'" (Matius 2:4-6; bandingkan Mikha 5:2-5)

Kumpulan kutipan nubuat Matius berikutnya terkait dengan hubungan antara Herodes, raja klien Romawi di Yudea, dan Mesias yang akan menjadi raja Israel yang sebenarnya. Terganggu dengan gagasan untuk digantikan, Herodes ingin tahu di mana Mesias ini akan lahir. Lokasinya, Betlehem, adalah rahasia terbuka, yang telah diramalkan oleh nabi Mikha, sezaman dengan Yesaya. Akan tetapi, Mikha memberikan detail lain yang seharusnya membuat Herodes berhenti. Mesias akan menjadi raja dan gembala bagi umat-Nya, memerintah seluruh bumi dalam nama dan keagungan Allah, yang telah ada sejak sebelum zaman kuno.

Keluar dari Mesir Aku memanggil Anak-Ku

Kemudian, Yusuf bangun dan membawa Anak itu dan ibu-Nya pada waktu malam untuk pergi ke Mesir, dan tinggal di sana sampai Herodes mati. Ini untuk menggenapi apa yang Tuhan telah katakan melalui nabi, "Dari Mesir, Aku memanggil anak-Ku." (Matius 2:14-15; bandingkan Hosea 11:1)

Setelah diperingatkan tentang rencana pembunuhan Herodes, Yusuf melarikan diri bersama keluarganya ke Mesir, dengan demikian menggenapi perkataan nabi Hosea. Di permukaan, hubungannya tampak renggang, karena pernyataan Hosea dalam konteks mengacu pada Allah yang membawa Israel keluar dari Mesir di Keluaran. Akan tetapi, Matius mengingatkan potret Perjanjian Lama tentang Mesias sebagai perwakilan Israel, sebagai orang Israel sempurna yang mengidentifikasi diri dengan umat-Nya bahkan dalam dosa mereka, untuk membebaskan mereka. Dari perspektif itu, Keluaran adalah gambaran tentang Allah yang memanggil dan menebus umat-Nya melalui Putra-Nya yang sejati, Yesus.

Rahel menangisi anak-anaknya

Maka genaplah apa yang disampaikan oleh nabi Yeremia: "Satu suara terdengar di Rama, tangisan dan ratapan yang sangat sedih. Rahel menangisi anak-anaknya, dan tidak mau dihibur karena mereka sudah tiada. " (Matius 2:17-18; bandingkan Yeremia 31:15)

Tidak semua nubuatan menyenangkan, bahkan tidak semua nubuatan Mesianik. Herodes, yang marah karena digagalkan oleh orang majus dan berniat membunuh raja yang baru lahir, memerintahkan pembantaian setiap anak laki-laki di bawah usia dua tahun di dalam dan sekitar Betlehem. Kata-kata Yeremia - yang secara tepat dikenal sebagai nabi yang menangis - tidak hanya memberikan sentimen yang cocok untuk episode yang mengerikan ini. Itu juga mengilustrasikan kegelapan yang ada di dunia, yang padanya terang Juru Selamat yang akan datang bersinar jauh lebih terang.

Dia akan disebut Orang Nazaret

Dia tiba dan tinggal di sebuah kota yang bernama Nazaret supaya genaplah yang disampaikan para nabi, "Dia akan disebut Orang Nazaret" (Matius 2:23; bandingkan Yesaya 11:1-5; 53:3).

Dalam kasus ini, Matius tidak mengutip nubuat langsung. Faktanya, kata "Nazaret" dan "Orang Nazaret" tidak muncul di mana pun dalam Perjanjian Lama. Namun, Matius menyinggung pikiran umum di antara para nabi, yang dia bicarakan secara kolektif di sini. Yesaya, antara lain, menggambarkan Mesias sebagai Sang Tunas, menggunakan kata Ibrani, netser, yang terdengar mirip dengan Nazarene dalam bahasa aslinya. Selain itu, orang-orang dari Nazaret diremehkan pada zaman Yesus, dan Yesaya menulis bahwa Kristus akan dihina dan ditolak. Meskipun kiasan ini mungkin tampak kabur bagi pembaca modern, itu akan menjadi jelas - dan menarik - bagi pembaca asli Yahudi dari Matius.

Roh dan kuasa Elia

Ia akan membuat banyak orang Israel berbalik kepada Tuhan, Allah mereka. Ia akan berjalan mendahului Tuhan dengan roh dan kuasa Elia, untuk membuat hati bapa-bapa berbalik kepada anak-anak mereka. Ia juga akan membuat orang-orang yang tidak taat berbalik kepada hikmat orang-orang benar. Dengan demikian, ia mempersiapkan umat yang telah disediakan bagi Tuhan." (Lukas 1:16-17; bandingkan Maleakhi 4:5-6)

Berbeda dengan Matius, Lukas menulis dengan memikirkan pembaca non-Yahudi Helenistik, mengumpulkan bagi mereka catatan yang teratur tentang kehidupan Yesus. Alih-alih memasukkan kutipan profetik secara editorial, ia mengizinkan mereka untuk berbicara melalui suara pria, wanita, dan malaikat dalam narasinya. Dia mulai dengan pengumuman kelahiran Yohanes Pembaptis, di mana malaikat Gabriel memparafrasekan kata-kata terakhir dalam kitab nabi Maleakhi - yang sebenarnya adalah kata-kata nubuatan terakhir yang dicatat dalam Perjanjian Lama. Dengan melakukan itu, malaikat menjembatani kesenjangan 400 tahun dalam nubuatan dengan pernyataan tegas: pendahulu Mesianik akan segera tiba, dan Mesias sendiri tidak akan jauh di belakang.

Anak Allah Yang Mahatinggi

Dengarlah, engkau akan mengandung dan melahirkan seorang Anak laki-laki, dan engkau akan menamai-Nya Yesus. Dia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi. Tuhan Allah akan memberi-Nya takhta Daud, nenek moyangnya. Dia akan memerintah atas keturunan Yakub untuk selama-selamanya, dan kerajaan-Nya tidak akan pernah berakhir." (Lukas 1:31-33; bandingkan 2 Samuel 7:12-16; Yesaya 9:6-7)

Lukas kemudian mencatat malaikat Gabriel membuat pengumuman serupa kepada Maria tentang kelahiran ajaib putranya sendiri, Yesus. Sekali lagi, malaikat merujuk sejumlah nubuatan yang mungkin tidak asing bagi Maria. Ini termasuk janji Allah kepada Raja Daud melalui nabi Natan, bahwa salah satu keturunan Daud akan duduk di singgasananya dan memerintah kerajaan yang kekal. Itu juga termasuk nubuatan Mesianik Yesaya yang lebih eksplisit, di mana nabi menggambarkan penguasa Daud di masa depan sebagai "Penasihat Ajaib, Allah Yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai."

Abraham dan keturunannya

Lalu, berkatalah Maria, "Jiwaku memuliakan Allah, dan rohku bersukacita di dalam Allah, Juru Selamatku ... Allah telah memberikan pertolongan kepada Israel hamba-Nya, karena mengingat rahmat-Nya, sebagaimana yang telah Ia katakan kepada nenek moyang kita, kepada Abraham dan keturunannya untuk selama-selamanya." (Lukas 46-47; 54-55; bandingkan Kejadian 12:3; 17:4-5; 22:18)

Maria menanggapi prospek melahirkan Putra Allah dengan Pujiannya yang riang gembira, yang penuh dengan kiasan pada tema-tema Perjanjian Lama, terutama nyanyian Hana. Dia mengakhiri puisinya dengan mengingat janji Allah kepada Abraham dan keturunannya yang tersebar di seluruh kitab Kejadian. Dengan menghubungkan kelahiran anaknya dengan perjanjian Abraham, Maria menjadi orang pertama dalam Perjanjian Baru yang mengidentifikasi keturunan Abraham dengan Mesias, Pribadi yang kepada-Nya janji-janji dibuat dan melalui siapa bangsa-bangsa akan diberkati.

Mempersiapkan jalan Tuhan

"Dan engkau, anakku, akan disebut nabi Allah Yang Mahatinggi; sebab Engkau akan berjalan mendahului Tuhan, untuk mempersiapkan jalan bagi-Nya. Untuk memberikan pengertian tentang keselamatan kepada umat-Nya melalui pengampunan atas dosa-dosa mereka. Karena rahmat dan belas kasih Allah kita, sinar Matahari akan menyinari kita dari tempat tinggi untuk menyinari mereka yang tinggal dalam kegelapan dan yang berada dalam bayang-bayang maut, untuk menuntun kita ke jalan damai sejahtera." (Lukas 1:76-79; bandingkan Maleakhi 3:1; 4:2; Yesaya 9:1-2; 40:3-5)

Pada kelahiran Yohanes Pembaptis, ayahnya Zakharia mengucapkan puisi Mesianiknya sendiri, seperti Maria menggambarkan berbagai tema Perjanjian Lama, termasuk perjanjian dengan Abraham dan penebus dari garis keturunan Daud. Mengenai putranya sendiri, Zakharia menyinggung nubuatan Maleakhi dan juga Yesaya. Yohanes akan menjadi pendahulu, pembawa pesan, suara yang berseru-seru di padang belantara untuk mempersiapkan jalan Tuhan. Di belakangnya akan muncul Kristus, matahari kebenaran yang membawa terang bagi mereka yang hidup dalam kegelapan dan di bawah bayang-bayang kematian.

Terang bagi orang bukan Yahudi

Kemudian, Simeon menggendong Bayi itu dan memuji Allah, katanya, "Sekarang, ya Tuhan, kiranya Engkau mengizinkan pelayan-Mu ini pergi dengan damai, sesuai dengan firman-Mu, sebab mataku telah melihat keselamatan-Mu yang telah Engkau sediakan di hadapan semua bangsa, yaitu cahaya yang akan menerangi bangsa-bangsa yang tidak mengenal Tuhan, dan yang menjadi kemuliaan bagi umat-Mu, Israel." (Lukas 2:28-32; bandingkan Yesaya 9:1-2; 42:1-7; 49:5-6)

Lukas melanjutkan tema terang Mesianik melalui kata-kata Simeon, seorang laki-laki tua yang menyaksikan kehadiran Yesus di bait suci di Yerusalem. Simeon mengakui Anak itu sebagai Mesias yang akan membawa terang dan keselamatan bagi orang Yahudi dan non-Yahudi, menggemakan beberapa nubuat yang ditemukan dalam Yesaya. Salah satu nubuatan itu berbicara tentang suku-suku Yahudi Zebulun dan Naftali sebagai Galilea dari bangsa-bangsa lain, negeri tempat Yesus akan memulai pelayanan-Nya. Bukan kebetulan bahwa Lukas memasukkan Anna sang nabi wanita di sini, mencatat bahwa dia berasal dari Asyer, satu suku yang bahkan lebih jauh dari Yerusalem, secara geografis dan spiritual, daripada Zebulun atau Naftali. Pesannya tidak salah lagi: Mesias telah datang dengan keselamatan tidak hanya ke Israel, tetapi ke bagian paling terpencil di bumi.

Kesimpulan: Paduan suara nubuatan Natal

Kisah Natal bukan hanya tentang memiliki semua perasaan. Ini tentang Allah yang berjanji pada pria dan wanita sejak lama bahwa Dia akan mengirim Mesias-Nya untuk mereka, untuk menyelamatkan mereka dan memberi mereka harapan.
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

Penggenapan nubuat Perjanjian Lama mungkin bukan tema yang paling meriah atau menggugah dari kisah Natal. Namun, baik Matius dan Lukas menghujani cerita Kelahiran mereka dengan paduan suara referensi nubuatan. Mereka melakukan ini terlepas dari apakah audiens target mereka memiliki investasi besar dalam nubuatan (seperti dengan pembaca Yahudi Matius) atau tidak (seperti dengan orang-orang kafir Helenistik Lukas).

Bagaimanapun, para penulis Injil merasa bahwa nubuat adalah bagian yang tak terpisahkan dari kisah Kelahiran Yesus - dengan alasan yang masuk akal dan dapat dibenarkan. Allah selalu berbicara dan bertindak dalam sejarah nyata, melalui peristiwa nyata dan kehidupan nyata manusia. Dia telah membuat janji dan memenuhinya, dan memanggil orang untuk mencatat dan mengingatnya. Dia bukan dewa mitos dan legenda yang tidak jelas, tetapi Allah yang benar yang telah melakukan hal-hal menakjubkan - tidak ada yang melebihi kelahiran, kehidupan, kematian, dan kebangkitan Putra-Nya.

Dalam budaya pasca-Kristen, pasca-kebenaran, mungkin lebih penting dari sebelumnya untuk menunjukkan bahwa fakta Injil -- fakta kehidupan Yesus -- adalah penting. Kisah Natal bukan hanya tentang memiliki semua perasaan. Ini tentang Allah yang berjanji pada pria dan wanita sejak lama bahwa Dia akan mengirim Mesias-Nya untuk mereka, untuk menyelamatkan mereka dan memberi mereka harapan. Dan, ini tentang Allah yang memenuhi janji-janji itu berabad-abad kemudian, di tempat dan saat yang dipilih-Nya, melalui kelahiran Putra-Nya Yesus.

Tidak heran paduan suara surgawi menggemakan nubuatan itu dan menyambut penggenapannya dengan seruan mereka sendiri: "Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, dan damai sejahtera di bumi di antara orang-orang yang berkenan kepada-Nya!" (t/Jing-Jing)

Audio: Kelahiran Yesus: Paduan Suara Kenabian setelah Keheningan Selama Berabad-abad

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Focus on The Family
Alamat situs : https://focusonthefamily.ca/content/the-birth-of-jesus-a-prophetic-chorus-after-centuries-of-silence
Judul asli artikel : The birth of Jesus: a prophetic chorus after centuries of silence
Penulis artikel : Subby Szterszky