Maria

Seandainya Yusuf Menceraikan Maria

"Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati dan tidak mau mencemarkan nama istrinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam" (Matius 1:19)

Beberapa tahun yang lalu, sekelompok sejarawan mengarang buku berjudul If-Or History Rewritten (Jika Sejarah Ditulis Ulang atau Jika Tidak). Beberapa "jika" yang dikemukakan para ahli tersebut adalah: Bagaimana jika Robert E. Lee tidak kalah dalam perang Gettysburg? Bagaimana jika Belanda mempertahankan New Amsterdam? Bagaimana jika Booth tidak berhasil membunuh Abraham Lincoln? Bagaimana jika Napoleon berhasil melarikan diri ke Amerika?

Mari kita coba terapkan hal yang sama pada suatu peristiwa penting dalam sejarah -- kelahiran Yesus Kristus. Bagaimana jika Yusuf menceraikan Maria secara diam-diam? Apa akibatnya terhadap dirinya sendiri, Maria, dan Yesus?

Kepasrahan

Ditulis oleh: Philip Situmorang

Ayat: Yesaya 7:13-14, Lukas 1:26-38

Kata "pasrah" menurut *Kamus Besar Bahasa Indonesia berarti: pas·rah v menyerah(kan) sepenuhnya: marilah kita -- kpd takdir dng hati yg tabah; ia -- kpd apa yg akan diputuskan oleh pengadilan; ber·pas·rah v berserah (diri): ~ diri kpd Tuhan sambil berdoa agar terhindar dr malapetaka; me·mas·rah·kan v menyerahkan: pengungsi itu ~ nasibnya kpd negara yg menampung mereka; ke·pas·rah·an n perihal pasrah.

Kata pasrah ini mengarahkan pada pengertian "ketiadaan perlawanan". Kalau dicontohkan pada kalimat: Kami pasrahkan segalanya kepada Tuhan. Pasrah di sini penyerahan keputusan, ada unsur kerelaan, penerimaan, ikhlas. Dalam bahasa manusia, kalau dikatakan:"saya pasrahkan segalanya kepada Anda," berarti menyerahkan segala sesuatunya pada orang yang dipercayai.